Tak Berkategori

Seorang Wanita Cantik Diazab di Tanah Suci

konsep-otomatis-seorang-wanita-cantik-diazab

KisahNyata.orgSeorang Wanita Cantik Diazab di Tanah Suci Tubuh wanita cantik itu menggigil, terbaring lemas di atas ranjang pondokan jamaah haji Madinah.

” Jemaah ini tak sadarkan diri, cepat tolong saya. Kita bawa dia ke rumah sakit,” teriak salah satu pertugas wanita panik.

Tanpa membuang waktu, petugas haji itu mengangkat si wanita dan membawanya ke rumah sakit Madinah yang terletak tidak jauh dari situ.

Selepas dua hari, wanita itu masih juga tidak sedarkan diri. Semua usaha untuk memulihkannya gagal, maka wanita itu dibawa ke rumah sakit Abdul Aziz Jeddah untuk mendapatkan perawatan lanjut.

Namun usaha untuk memulihkannya masih tidak berhasil. Setelah dua hari menunggu, akhirnya wanita itu membuka matanya.

Dari sudut matanya terbuka sedikit. Dia memandang ke arah petugas wanita yang membawanya saat di pondokan haji.

Si wanita itu langsung memeluknya. Erat sambil menangis terisak-isak. ” Kenapa kamu menangis?”

Seorang Wanita Cantik Diazab di Tanah Suci

” Ustazah….saya taubat Ustazah. Saya menyesal, saya takkan berbuat lagi hal-hal yang tidak baik. Saya bertaubat, betul-betul bertaubat.”

” Kenapa kamu tiba-tiba ingin bertaubat?” tanya si petugas wanita yang juga seorang ustazah masih dalam keadaan bingung.

Wanita itu terus menangis terisak-isak tanpa menjawab pertanyaan saya itu. Tidak lama kemudian dia bersuara, menceritakan semuanya.

” Ustazah, saya ini sudah berumah tangga, menikah dengan lelaki orang kulit putih. Tapi saya salah. Saya ini cuma Islam pada nama dan keturunan saja.

Saya tak pernah mengerjakan ibadah. Saya tidak salat, tidak puasa, semua amalan ibadah saya dan suami tidak pernah saya kerjakan, rumah saya penuh dengan botol minuman” .

Dengan suara tersekat-sekat, wanita itu kembali menceritakan; ” Ustazah…Allah itu Maha Besar, Maha Agung, Maha Kaya. Semasa koma , saya telah diazab dengan siksaan yang benar-benar pedih atas segala kesalahan yang telah saya buat selama ini” .

” Betulkah?” tanya si ustazah terkejut. “ Betul Ustazah. Selama koma itu saya telah ditunjukkan oleh Allah tentang balasan yang Allah beri kepada saya. Balasan azab Ustazah, bukan balasan surga.

” Saya rasa seperti diazab di neraka. Saya ini seumur hidup tak pernah pakai jilbab. Sebagai balasan, rambut saya ditarik dengan bara api. Sakitnya tidak bisa saya ceritakan dengan kata-kata” .

Menjerit-jerit si wanita itu minta ampun minta maaf kepada Allah. ” Bukan itu saja, buah dada saya pun diikat dan dijepit dengan penjepit yang dibuat daripada bara api,

kemudian ditarik ke sana-sini…putus, jatuh ke dalam api neraka. Buah dada saya hancur terbakar, panasnya bukan main. Saya menjerit, menangis kesakitan. Saya masukkan tangan ke dalam api itu dan saya ambil buah dada itu kembali.”

Si ustazah terus mendengar cerita wanita itu dengan tekun. Sangat terasa kebesaran Allah. ” Semasa diazab itu, saya merayu memohon kepada Allah supaya diberikan nyawa sekali lagi, berilah saya peluang untuk hidup sekali lagi.”

Comment here